Teori Penghematan Energi yang Berkelanjutan

Teori Penghematan Energi yang Berkelanjutan  - Prognosis global mengenai konsumsi energi menunjukkan pertumbuhan permintaan energi lebih lanjut (bandingkan: gbr. 1). Prediksi ini juga mengandung informasi berharga tentang struktur masa depan sumber energi  Dominasi lebih lanjut dari bahan bakar fosil diprediksi sampai 2035 dan bahkan 2050, yang berarti pengaruh manusia terhadap lingkungan akan bertahan dan bahkan meningkat. Hal ini menyebabkan kekhawatiran atas mempertahankan akses yang stabil ke cadangan energi dan kemungkinan pengurangan laju perubahan iklim. Kekhawatiran mengenai daya tahan kebijakan energi saat ini menghasilkan minat yang meningkat pada konsep pembangunan berkelanjutan. Akses yang stabil ke energi, terutama listrik dianggap sebagai salah satu faktor kunci dalam pengembangan peradaban .Namun, dalam literatur dan dokumen kebijakan sulit untuk membedakan definisi yang jelas tentang bagaimana strategi pengembangan sektor energi harus dimodelkan di bawah konsep pembangunan berkelanjutan. Biasanya bermuara pada dua aspek, yaitu pengembangan sumber energi terbarukan dan proses implementasi efisiensi energi 



Konsep energi berkelanjutan berasal dari upaya menerapkan prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan. Akses ke energi adalah faktor kunci dalam pengembangan peradaban masyarakat modern. Untuk alasan ini, sektor energi harus menjadi salah satu yang pertama yang akan diubah menjadi pembangunan berkelanjutan. Arah perubahan harus terjadi tidak selalu jelas. Untuk alasan ini, perlu untuk mendefinisikan apa itu sekarang dan kemudian harus masa depan energi berkelanjutan. Berlawanan dengan penampilan, ini tidak sejelas dan tidak ambigu seperti yang diharapkan. Definisi istilah itu sendiri tidak jelas. Tidak ada definisi terkemuka yang menggambarkan energi berkelanjutan, dan bahkan orang dapat melihat bahwa dalam banyak kasus penulis sendiri, untuk penggunaan mereka sendiri, mencoba menggambarkan konsep tersebut, membuat deskripsi yang sangat mirip hanya berbeda satu sama lain hanya dengan desain. Ini khususnya terbukti dalam kasus parafrase definisi pembangunan berkelanjutan yang diajukan oleh Komisi Brundtland, yang mengakui pembangunan sesuai dengan kebutuhan generasi sekarang, bukan mengurangi kemampuan generasi mendatang untuk memenuhi kebutuhan mereka 

Kalimat ini telah menjadi dasar untuk setidaknya beberapa definisi yang hanya berbeda dalam gaya, mis. [3, 5, 6]. Definisi-definisi ini berfokus terutama pada masalah keabadian. Ini adalah pendekatan yang tepat, karena ketersediaan jangka panjang harus selalu menjadi bidang minat utama untuk konsep ini. Penting bahwa ketersediaan ini ditawarkan sesuai dengan kebutuhan lingkungan. Namun, perlu dicatat bahwa konsep pembangunan berkelanjutan terdiri dari tiga pilar. Yang ketiga adalah komunitas. Kehadirannya tidak disorot sebagai masalah lingkungan, tetapi juga muncul dalam definisi energi berkelanjutan 

Sikap ini juga mendominasi dalam banyak karya lain, termasuk H. Rogall yang menggambarkan kebijakan energi berkelanjutan dalam tiga dimensi: ekologi, ekonomi, dan sosial budaya. Dengan cara ini, kriteria keberlanjutan yang diadopsi adalah: 1. Dimensi ekologis: pemanasan global, toleransi alami, konsumsi sumber daya tak terbarukan, terlalu banyak menggunakan sumber daya terbarukan, bahaya terhadap kesehatan manusia. 2. Dalam dimensi ekonomi: dampaknya terhadap ekonomi nasional, pemenuhan kebutuhan energi, keamanan pasokan jangka pendek, harga yang relevan, pencegahan konsentrasi dan efektivitas biaya pasar energi, ketergantungan ekonomi pada pasokan bahan baku dan efisiensi dan persaingan untuk digunakan oleh berbagai sektor ekonomi (misalnya, industri energi dan kimia). 3. Dalam hal sosial budaya: toleransi sosial, jaminan pasokan permanen, integrasi dengan infrastruktur yang ada, menghindari partisipasi dalam konflik global, keamanan . 

Dalam konteks membangun masalah keberlanjutan energi bermuara pada penggunaan sumber energi tersebut:: yang tidak habis secara signifikan oleh penggunaan berkelanjutan;  penggunaan yang tidak menyebabkan emisi polusi atau zat berbahaya lainnya ke lingkungan dalam skala besar;  penggunaan yang tidak melibatkan konsolidasi ancaman utama terhadap kesehatan atau ketidakadilan sosial .
 Meskipun secara umum memiliki kriteria yang tinggi, sulit untuk mengidentifikasi sumber energi yang memenuhi 100%. Karena alasan ini, konsep energi primer berkelanjutan adalah relatif, karena sumber yang sama dalam satu situasi mungkin berkelanjutan, tetapi tidak pada yang lain. Perbedaan 

pendekatan berasal dari kurangnya kebulatan suara dalam konsep pembangunan berkelanjutan itu sendiri. Perdebatan tentang perlunya menerapkannya dalam bentuk yang kuat atau lemah masih relevan karena keberadaan empat bentuk utama dari aturan keberlanjutan. Akibatnya, sulit untuk mengharapkan suara bulat di sektor energi. Karena mustahil untuk mengimplementasikan bentuk keberlanjutan yang paling restriktif (karena kekurangan sumber dan sistem dan kenyataan bahwa ekonomi harus mengalami perubahan besar), keberlanjutan yang lemah harus diperlakukan sebagai bentuk dominan selama periode transisi.

Baca juga:

Blogger
Pilih Sistem Komentar

No comments