Sistem Reproduksi Pada Tanaman

Sistem Reproduksi Pada Tanaman - Tumbuhan memiliki sistem reproduksi yang lebih bervariasi daripada yang ada pada kebanyakan hewan. Di banyak tanaman, baik reproduksi seksual maupun aseksual sangatlah memungkinkan. Kombinasi dari kedua alat reproduksi ini dapat sangat menguntungkan bagi tanaman, terutama untuk tanaman keras. Ketika reproduksi seksual dicegah atau dihindari, baik oleh kerusakan fisik pada tanaman atau oleh kondisi lingkungan yang tidak menguntungkan, tanaman keras biasanya dapat bertahan secara vegetatif sampai kondisi yang menguntungkan untuk reproduksi seksual. 


Keuntungan utama dari reproduksi seksual adalah bahwa ia memberikan kesempatan bagi organisme untuk menghasilkan kombinasi gen baru atau meneruskan kepada generasi berikutnya, mutasi baru yang mungkin sangat adaptif terhadap perubahan lingkungan atau kondisi lainnya. Rekombinasi terjadi melalui reassortment gen parental selama meiosis dan kombinasi selanjutnya dari gen-gen tersebut selama pembuahan. 

Organ reproduksi untuk angiospermae adalah bunganya. Sebagian besar tanaman memiliki bunga biseksual dengan keempat bagian bunga (sepal, kelopak, benang sari, dan karpel) hadir. Jika hanya ada satu bagian seksual (benang sari atau karpel) yang ada, bunganya tidak seragam. 

Sepal dan kelopak merupakan aksesrois yang menegaskan bahwa mereka tidak terlibat langsung dengan siklus kehidupan seksual. Fungsi perianth dalam melindungi benang sari dan karpel, bagian seksual, dan menarik penyerbuk hewan ke bunga. Benang sari dan karpel adalah bagian penting dari bunga karena menghasilkan gamet untuk reproduksi seksual. 

Penyerbukan, atau transfer serbuk sari ke stigma yang tepat, adalah bagian integral dari siklus kehidupan seksual tanaman berbunga. Penyerbuk, biasanya serangga, burung, atau kelelawar, pertama-tama harus tertarik pada bunga dan kemudian memberikan rayuan untuk kembali atau pergi ke bunga lain dari spesies yang sama. 

Umumnya, hewan tertarik pada bunga karena bau atau warna dan bentuk mahkota. Bau mungkin hampir tidak terbukti, manis, musky, atau fana. Bentuk bunga menunjukkan banyak variasi yang dapat menghambat atau mempromosikan kunjungan dari penyerbuk hewan tertentu. Misalnya, kumbang besar dapat bergerak bebas pada bunga yang terbuka dan berbentuk piring (mis., Magnolia), tetapi tidak dapat masuk ke dalam bunga yang memiliki dasar tubular yang sempit (mis., Phlox). 

Dengan memperhatikan struktur, bau, dan warna bunga, orang dapat memperkirakan kemungkinan penyerbuk. Kumbang cenderung mengunjungi dan menyerbuki bunga yang actinomorphic, berwarna kusam, musky, tanpa panduan nektar, dan dengan banyak serbuk sari dan mungkin badan makanan khusus. Lalat mengunjungi dua jenis bunga. 

Lalat bangkai mengunjungi biasanya merah marun atau bunga hijau yang tidak memiliki panduan nektar dan memiliki bau busuk dan busuk. Lalat kecil dapat mengunjungi bunga-bunga terbuka berbentuk piring yang berwarna biru muda atau kuning, dengan pemandu nektar yang samar, dan tanpa bau samar. Lebah agak sembarangan, tetapi lebih suka bunga yang berwarna biru atau kuning dan dengan nektar yang cukup melimpah. 

Kupu-kupu biasanya mengunjungi bunga berbentuk tabung dengan warna-warna cerah dan dengan banyak nektar. Ngengat biasanya mengunjungi tubular, bunga putih yang terbuka di malam hari atau saat senja; ini biasanya memiliki bau yang kuat dan manis dan nektar berlimpah, tetapi tidak memiliki panduan nektar. Kelelawar mengunjungi bunga berbentuk lonceng atau tubular yang terbuka di malam hari atau saat senja; bunganya mungkin berwarna putih, merah marun atau berwarna menjemukan dan memiliki bau yang kuat yang mengingatkan pada fermentasi. Kolibri lebih suka bunga tubular merah yang menghasilkan nektar berlimpah; bunga-bunga ini umumnya tidak memiliki bau dan tegak atau pada sudut kanan ke poros batang. Bunga yang diserbuki angin biasanya memiliki perianth yang berkurang atau tidak mencolok, benang sari besar yang menghasilkan banyak, serbuk sari halus, dan gynoecium dengan area stigma yang membesar.

Baca juga:

Blogger
Pilih Sistem Komentar

No comments