Spektrum gelombang elektromagnetik

Spektrum gelombang elektromagnetik Spektrum elektromagnetik (EM) adalah kisaran semua jenis radiasi Elektro Magnetik. Radiasi adalah energi yang bergerak dan menyebar seiring berjalannya waktu - cahaya tampak yang berasal dari lampu di rumah kalian dan gelombang radio yang berasal dari stasiun radio adalah dua jenis radiasi elektromagnetik. Jenis lain dari radiasi Elektro Magnetik yang membentuk spektrum elektromagnetik adalah gelombang mikro, cahaya inframerah, sinar ultraviolet, sinar-X dan sinar gamma.


Kalian tahu lebih banyak tentang spektrum elektromagnetik daripada yang kalian kira. Penjelasan di bawah ini menunjukkan di mana kalian akan mungkin menemukan setiap bagian dari spektrum Elektro Magnetik ini dalam kehidupan sehari-hari.
Radio: Radio menangkap gelombang radio yang dipancarkan oleh stasiun radio, membawakan lagu favorit kalian. Gelombang radio juga dipancarkan oleh bintang dan gas di ruang angkasa.
Microwave: Radiasi microwave akan memasak popcorn hanya dalam beberapa menit, tetapi juga digunakan oleh para astronom untuk mempelajari tentang struktur galaksi terdekat.
Inframerah: Kacamata penglihatan malam mengambil cahaya inframerah yang dipancarkan oleh kulit dan benda-benda kita dengan panas. Di ruang angkasa, cahaya inframerah membantu kita memetakan debu di antara bintang-bintang.

Ultraviolet: Radiasi ultraviolet dipancarkan oleh Matahari dan merupakan alasan kulit dan luka bakar. Benda-benda "panas" di ruang angkasa juga memancarkan radiasi UV.
X-ray: Seorang dokter gigi menggunakan sinar-X untuk gambar gigi kalian, dan keamanan bandara menggunakannya untuk melihat melalui tas. Gas panas di Alam Semesta juga memancarkan sinar-X.
Sinar gamma: Dokter menggunakan pencitraan sinar gamma untuk melihat bagian dalam tubuh. Generator sinar gamma terbesar dari semuanya adalah Semesta.

Mengukur radiasi elektromagnetik
Radiasi elektromagnetik dapat dinyatakan dalam bentuk energi, panjang gelombang, atau frekuensi. Frekuensi diukur dalam siklus per detik, atau Hertz. Panjang gelombang diukur dalam meter. Energi diukur dalam volt elektron. Masing-masing dari ketiga kuantitas untuk menggambarkan radiasi Eletro Magnetik ini saling berkaitan satu sama lain secara matematis. Tetapi mengapa ada tiga cara untuk menggambarkan hal-hal, masing-masing dengan unit fisik yang berbeda?

Jawaban singkatnya adalah bahwa para ilmuwan tidak suka menggunakan angka yang lebih besar atau lebih kecil dari yang seharusnya. Jauh lebih mudah untuk mengatakan atau menulis "dua kilometer" daripada "dua ribu meter." Secara umum, para ilmuwan menggunakan unit apa saja yang paling mudah untuk jenis radiasi Elektro Magnetik yang bekerja dengan mereka.
Astronom yang mempelajari gelombang radio cenderung menggunakan panjang gelombang atau frekuensi. Sebagian besar bagian radio dari spektrum Elektro Magnetik berada dalam kisaran dari sekitar 1 cm hingga 1 km, yaitu 30 gigahertz (GHz) hingga 300 kilohertz (kHz) dalam frekuensi. Radio adalah bagian yang sangat luas dari spektrum Elektro Magnetik. Radio menjadi suatu objek atau gambaran yang besar dari suatu spektrum.

Astronom inframerah dan optik umumnya menggunakan panjang gelombang. Para astronom inframerah menggunakan mikron (sepersejuta meter) untuk panjang gelombang, sehingga bagian mereka dari spektrum Elektro Magnetik jatuh dalam kisaran 1 hingga 100 mikron. Astronom optik menggunakan angstrom (0,00000001 cm, atau 10-8 cm) dan nanometer (0,0000001 cm, atau 10-7 cm). Menggunakan nanometer, violet, biru, hijau, kuning, oranye, dan lampu merah memiliki panjang gelombang antara 400 dan 700 nanometer. (Kisaran ini hanyalah sebagian kecil dari seluruh spektrum Elektro Magnetik, sehingga cahaya yang dapat dilihat mata kita hanyalah sebagian kecil dari semua radiasi Elektro Magnetik yang ada di sekitar kita.)

Baca juga:

Blogger
Pilih Sistem Komentar

No comments