Pola-pola Hereditas atau pewarisan sifat

Pola-pola Hereditas atau pewarisan sifat - Kali ini kita akan membahas mengenai hereditas atau yang biasa dikenal dengan pewarisan sifat. Pewarisan sifat pada dasarnya dapat dijelaskan dengan cukup dalam di dunia biologis. Bagaimana pembahasannya? Yuk simak artike kami di bawah ini.

Dalam organisme diploid, setiap sel tubuh atau sel somatik mengandung dua salinan genom. Jadi pada setiap sel somatik mengandung dua salinan dari masing-masing kromosom, dan dua salinan dari masing-masing gen. Pengecualian untuk aturan ini adalah kromosom seks yang menentukan jenis kelamin pada spesies tertentu. Misalnya, dalam sistem XY yang ditemukan di sebagian besar mamalia - termasuk manusia - jantan memiliki satu kromosom X dan satu kromosom Y (XY) dan betina memiliki dua kromosom X (XX). Kromosom berpasangan yang tidak terlibat dalam penentuan jenis kelamin disebut autosom, untuk membedakannya dari kromosom seks. Manusia memiliki 46 kromosom, yang terdiri dari 22 pasang autosom dan satu pasang kromosom seks (X dan Y).


Berbagai bentuk gen yang ditemukan pada titik tertentu sepanjang kromosom yang diberikan dikenal sebagai alel. Organisme diploid memiliki dua alel untuk setiap gen autosom - satu diwarisi dari ibu, satu diwarisi dari ayah.

Pola pewarisan Mendel
Dalam suatu populasi, mungkin ada sejumlah alel untuk gen yang diberikan. Orang-orang yang memiliki dua salinan alel yang sama disebut homozigot untuk alel itu. Individu yang memiliki salinan alel berbeda dikenal sebagai heterozigot untuk alel itu. Pola pewarisan yang diamati akan tergantung pada apakah alel ditemukan pada kromosom autosom atau kromosom seks, serta apakah alel dominan atau resesif.

- Autosom dominan
Jika fenotip yang terkait dengan versi gen tertentu diamati ketika seseorang hanya memiliki satu salinan, alel dikatakan dominan autosom. Fenotip akan diamati apakah individu memiliki satu salinan alel (heterozigot) atau memiliki dua salinan alel (homozigot).

- Autosom resesif
Jika fenotip yang terkait dengan versi gen tertentu diamati hanya ketika seorang individu memiliki dua salinan, alel dikatakan resesif autosom. Fenotip akan diamati hanya ketika individu homozigot untuk alel yang bersangkutan. Seseorang dengan hanya satu salinan alel tidak akan menunjukkan fenotip, tetapi akan dapat meneruskan alel ke generasi berikutnya. Akibatnya, individu heterozigot untuk alel resesif autosom dikenal sebagai pembawa.

- Warisan terkait seks atau X-linked
Dalam banyak organisme, penentuan jenis kelamin melibatkan sepasang kromosom yang berbeda dalam panjang dan kandungan genetik - misalnya, sistem XY yang digunakan pada manusia dan mamalia lainnya.
Kromosom X membawa ratusan gen, dan banyak dari ini tidak terhubung dengan penentuan jenis kelamin. Kromosom Y yang lebih kecil berisi sejumlah gen yang bertanggung jawab atas inisiasi dan pemeliharaan kelelakian, tetapi kekurangan salinan sebagian besar gen yang ditemukan pada kromosom X. Akibatnya, gen yang terletak pada kromosom X menampilkan pola karakteristik pewarisan yang disebut sebagai hubungan seks atau hubungan X.
Wanita (XX) memiliki dua salinan dari masing-masing gen pada kromosom X, sehingga mereka bisa heterozigot atau homozigot untuk alel yang diberikan. Namun, laki-laki (XY) akan mengekspresikan semua alel yang ada pada kromosom X tunggal yang mereka terima dari ibu mereka, dan konsep-konsep seperti 'dominan' atau 'resesif' tidak relevan.
Sejumlah kondisi medis pada manusia berhubungan dengan gen pada kromosom X, termasuk hemofilia, distrofi otot, dan beberapa bentuk kebutaan warna.

Baca juga:

Blogger
Pilih Sistem Komentar

No comments